Cantolan Sedekah Sembako di Kudus, Rawan Digasak Warga Luar Wilayah Namun Tetap Eksis

Dia menuturkan segala aktivitas di depan cantolan terekam CCTV. Sehingga akan tampak siapapun yang menaruh dan mengambil bungkusan sembako di cantolan tersebut. ( foto/ist)

Kudus – Konsep Jogo Tonggo yang dicetuskan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, ternyata mampu menumbuhkan banyak ide gotong royong dan bersedekah.

Ada salah satu kegiatan di salah satu Posko Jogo Tonggo yang unik dan inspiratif. Yaitu di jalan Ekaprayan RT 1 RW 1 Desa Rendeng, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus.

Warga membuat cantolan sedekah sembako, di mana di dinding unjung jalan terdapat cantolan beraneka bungkusan plastik berisi sembako, mi instan, tempe, sayuran mentah, dan lainnya.

Terdapat tulsian “Ambil secukupnya tonggomu keluargamu, guyub rukun migunani”.

Bungkusan yang dicantolkan warga boleh diambil siapa pun yang membutuhkan, dengan jumlah sewajarnya secara gratis. Terpantau di lokasi, ada sekitar 10 bungkusan tergantung. Seorang warga setempat terlihat mengambil satu bungkus untuk kebutuhan di rumahnya.

Seorang warga, Liana Dewi (20) mengatakan, dia bersama penduduk desa lainnya merasa terbantu dengan adanya bungkusan cantolan sembako.

“Membantu sekali bagi warga yang terdampak Covid-19. Ini ada tahu, telur, sayuran, ya kebutuhan sembako. Ini bentuk kita saling membantu warga dengan warga yang lain,” kata Lia.

Kepala Desa Rendeng Muhamad Yusuf menjelaskan, cantolan sembako di dinding posko Jogo Tonggo di RW 1 ini adalah inovasi warga dan relawan. Hal itu sebagai bentuk kesadaran masyarakatnya dalam berpartisipasi di masa pandemi.

“Dari warga sendiri, menyediakan apapun itu. Yang dibutuhkan masyarakat, yang lebih ditaruh situ, yang butuh bisa mengambil,” kata Yusuf.

Menurutnya, bahan sembako dan lainnya yang dicantolkan itu hampir setiap hari berganti. Bisa jadi berisikan tahu, tempe, sayur, gula atau lainnya.

“Kalau mereka ada kelebihan, pasti. Dari warga, untuk warga,” ujarnya.

Keberadaan cantolan sembako itu memang menumbuhkan semangat warganya untuk berbagi. Tidak heran jika setiap hari pasti ada bungkusan yang dicantolkan. Tidak ada jumlah batasan menaruh bungkusan di cantolan tersebut.

Dia menuturkan segala aktivitas di depan cantolan terekam CCTV. Sehingga akan tampak siapapun yang menaruh dan mengambil bungkusan sembako di cantolan tersebut.

Yusuf menceritakan, ada juga aksi seseorang yang mengambil seluruh bungkusan di cantolan sembako itu. Menurutnya, itu dilakukan oleh warga desa lain.

“Berhenti, diambilkan semua, dimasukkan di jok (jok sepeda motor),” cerita Yusuf. ( gon/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *